Penyusutan Metode Garis Lurus dan Saldo Menurun

Metode Garis Lurus – Semua Aset yang dimiliki perusahaan setiap tahunya bisa saja mengalami penyusutan.

Contohnya saja seperti Kendaraan dan Mesin Operasional, sedangkan aset yang tidak akan mengalami penyusutan seperti Tanah, karena tanah sifatnya tetap.

Dan untuk melihat berapa besar penyusutan terhadap aset tersebut bisa dilakukan dengan 3 metode yakni: Metode Garis Lurus, Saldo Menurut Dan Jumlah Angka Tahun.

Nah ketiga metode tersebut lah yang akan kami jelaskan pada kesempatan kali ini dan dilengkap dengan contoh soal serta penyelesaianya.

Masing-masing metode memiliki rumus perhitungan yang berbeda-beda silahkan simak penjelasan lengkapnya dibawah ini.

Metode Penyusutan Aktiva Tetap

Sebelum masuk kedalam pembahasan, anda perlu mengetahuinya juga kalau metode penysutan ini terdiri dari beberapa metode antara lain yaitu:

∞ Metode Penyusutan Garis Lurus
∞ Metode Penyusutan Menurun Ganda
∞ Metode Penyusutan Jumlah Angka Tahun
∞ Metode Penyusutan Satuan Jam Kerja
∞ Metode Penyusutan Satuan Hasil Produksi

Hanya saja secara umum cuma ada tiga metode saja yang sering dipakai dalam penyusutan aktiva tetap antara lain ialah Metode garis lurus, Metode unit produksi dan Metode saldo menurun ganda.

Contoh Soal Penyusutan Aktiva Tetap

Berikut ini terdapat beberapa contoh soal dari metode menyusutan garis lurus, saldo menurun berganda dan jumlah angka tahun yang dikemas secara ringkas dan mudah untuk dipahami,.

Simak secara teliti agar bisa cepat untuk memahaminya.

Metode Penyusutan Garis Lurus

Metode ini diperuntukan untuk menghitung asset yang sudah dibeli oleh perusahaan dan dipakai untuk tahun-tahun berikutnya.

Bisa saja produktivitas perhitungan dengan metode garis lurus yang didapat dari asset ini  adalah sama pada tahun-tahun selanjutnta.

Sedangkan menurut definisi, metode garis luruh adalah salah satu dari 3 metode penyusutan yang perhituganya sangat sederhana serta banyak sekali perusahaan yang menerapkan metode ini.

Ada beberapa anggapan yang mendasari penerapan motode ini yaitu:

  1. Biaya pemeliharaan dan perbaikan untuk setiap periode jumlahnya relative stabil.
  2. Kegunaan ekonomi dari aktiva menurun proporsional setiap periode.
Penyusutan Metode Garis Lurus
Depreciation of Restaurant Equipment

Penyusutan metode garis lurus, merupakan suatu biaya yang tetap setiap periodenya.

Seharusnya  metode ini dipakai untuk menghitung penyusutan aktiva tetap yang dipengaruhi perjalanan waktu atau bukan oleh tingkat pemakaian. Pahami juga contoh soal da perhitungan aktiva dan pasiva dalam akuntansi

Contohnya  : Penyusutan Gedung, Peralatan Kantor dan Mesin

Contoh soal 1 :

Untuk biaya perolehan sebesar Rp 14.500.000 sedangkan niali sisa/residu Rp 2.000.000 dan perkiraan umur ekonomis dari Gedung yakni 5 tahun.Penyusutan Metode Garis Lurus, Saldo Menurun dan Jumlah Angka Tahun [Lengkap]

Contoh Soal 2 :

Pembelian sebuah unit mesin di awal tahun dengan harga Rp 80.000.000, dengan nilai sisa sebesar Rp 10.000.000 dan perkiraan umur ekonomis dari mesin ialah 5 tahun.

Penyusutan pertahun = Rp 80.000.000 – Rp 10.000.000 / 5

= Rp 14.000.000

Jurnal Penyusutan serta akumulasi penyusutan mesin disusun dalam bentuk tabel tergambar seperti berikut ini:

Akhir Tahun Ke

Biaya Penyusutan

(Debet)

Akumulasi Penyusutan

(Kredit)

Nilai Buku

80.000.000

1

14.000.000

14.000.000

66.000.000

2

14.000.000

28.000.000

52.000.000

3

14.000.000

42.000.000

38.000.000

4

14.000.000

56.000.000

24.000.000

5

14.000.00070.000.000

10.000.000

70.000.000

Cara diatas adalah perhitungan yang dilakukan secara manual akan tetapi jika dilakukan dengan menggunakan softwere maka bentuknya seperti dibawah ini.

Metode Penyusutan Jumlah Angka Tahun
Data Garis Tetap

Untuk contoh satu dan contoh dua intinya sama hanya saja cara perhitunganya yang berbeda. Bagaimana cara menghitung depresiasi (penyusutan) ? baca juga perhitungan dan pengertian depresiasi

Contoh Metode Penyusutan Saldo Menurun

1. Metode Jumlah Angka Tahun

Metode jumlah angka tahun ini diterapkan dengan cara menjumlahkan angka-angka dari taksiran umur ekononis, kemudian perhitungan penyusutan dimulai dari angka tertinggi dari umur aktiva yang terkait dan selanjutnya menurun secara berurutan.

Besarnya penyusutan tiap tahunya sama

Contoh soal :

Biaya perolehan sebesar Rp 11.500.000 dengan niali sisa/residu Rp 1.500.000 dan perkiraan umur ekonomis adalah 5 tahun.

Rumus :

Beban Penyust. Per tahun = Ratio JAT x (Beban pokok – Nilai Sisa)

Penyusutan Metode Garis Lurus, Saldo Menurun dan Jumlah Angka Tahun [Lengkap]

Contoh Soal 2 :

Telah terjadi pembelian aktiva pada awal tahun senilai Rp 80.000.000 dengan nilai sisanya Rp 10.000.000 sedangkan untuk perkiraan umur ekonomis dari barang tersebut ialah 5 tahun.

Jumlah dari penyebut akan dijumlahkan dengan angka tahun: 5+4+3+3 = 15 atau bisa menggunakan rumus pada contoh soal 1.

Maka perhitungan biaya penyusutan tersebut bisa diikhtisarkan kedalam daftar seperti dibawah ini:

Akhir Tahun Ke

Biaya Penyusutan

(Debet)

Akumulasi Penyusutan

(Kredit)

Nilai Buku

80.000.000

1

5/15×70.000.000 = 23.333.333

23.333.333

56.666.667

2

4/15×70.000.000 = 18.666.667

42.000.000

38.000.000

3

3/15×70.000.000 = 14.000.000

56.000.000

24.000.000

4

2/15×70.000.000 =   9.333.333

65.333.333

14.666.667

5

1/15×70.000.000 =   4.666.66670.000.000

10.000.000

                                   70.000.000

2. Metode Saldo Menurun

Dalam penerapanya, perhitungan biaya penyusutan dengan cara mengalikan persentase (tariff) tertentu dengan nilai buku suatu aktiva.

Nilai buku setiap tahunya menurun sehingga menimbulkan beban penurunan beban penyusutan, dapat dihitung dengan rumus :

Penyusutan Metode Garis Lurus, Saldo Menurun dan Contoh Soalnya

Contoh soal :

Biaya perolehan sebesar Rp 50.000.000 dengan niali sisa/residu Rp 5.000.000 dan perkiraan umur ekonomis adalah 5 tahun.

Penyusutan Metode Garis Lurus, Saldo Menurun dan Contoh Soalnya

Akhir Tahun Ke

Biaya Penyusutan

(Debet)

Akumulasi Penyusutan

(Kredit)

Nilai Buku

50.000.000

1

36,9% x 50.000.000 = 18.450.00018.450.000

31.550.000

2

36,9% x 31.550.000 = 11.641.95030.091.950

19.908.050

3

36,9% x 19.908.050 =   7.346.07137.438.021

12.561.979

4

36,9% x 12.561.979 =   4.635.37042.073.391  7.926.609

5

36,9% x   7.926.609 =   2.924.919

44.998.310

  5.001.690

                                       44.998.310

Dari tariff diatas menjadi lebih mudah untuk dibulatkan alasanya karena, penyusutan merupakan suatu taksiran beban sehingga menjadi praktis dalam perhitunganya.

Sedangkan muncul selisih biaya dalam perhitunganya akan dianggap tidak terlalu penting.

3. Metode Saldo Menurun Ganda

Beban penyusutan yang setiap tahunya menurun akan dihitung dengan dasar presentase depresiasi metode garis lurus.

Kemudian berikutnya presentase ini dikalikan dua dan setiap tahunya di kalikan dengan nilai buku aktiva tetap, karena hal ini nilai buku selalu menurun maka beban depresiasi juga selalu menurun.

“Saldo menurun berganda bisa dikatan sebagai salah satu metode penyusutan yang dipercepat.

Selain itu juga metode ini kerap kali dipakai dengan pertimbangan kalau biaya permeliharaan dan juga perbaikan asset tetap akan condong meningkat dikarenakan bertambahnya usia aset tetap”.

Sehingga, dengan berkuranya angka penyusutan pada tahun-tahun selanjutnya pada metode ini akan diimbangi dengan peningkatan beban pemeliharaan serta perbaikan.

Anda bisa melihat contoh grafik dibawah ini:

Metode Saldo Menurun ganda
Grafik

Diasumsikan bahwa nilai perolehan asset senilai Rp 10.000.000 dengan nilai sisa akhir tahun keempat senilai Rp 1.000.000.

Dengan begitu biaya perolehan aset tetap yang bisa disusutkan ialah senilai Rp 9.000.000.

TahunPenyusutan Metode

Garis Lurus

Penyusutan Metode Saldo Menurun GandaNilai Buku Akhir Tahun Metode Garis Lurus

Nilai Buku Akhir Tahun Metode Saldo Menurun Ganda

1

2.250.000

5.000.0007.750.000

5.000.000

2

2.250.000

2.500.0005.500.000

2.500.000

3

2.250.000

1.250.0003.250.000

1.250.000

4

2.250.000

250.0001.000.000

1.000.000

Contoh Soal :

Misalnya biaya perolehan sebuah aktiva di awal tahun sebanyak Rp 50.000.000, dengan nilai sisanya pertahun Rp 5.000.000 sedangkan taksiran umur ekonomis aktiva tersebut ialah 5 tahun.

Penyelesaian:

Tarif penyusutan tiap tahun : 100% : 5 = 20%.   20% x 2 = 40%

Akhir Tahun Ke

Biaya Penyusutan

(Debet)

Akumulasi Penyusutan

(Kredit)

Nilai Buku

50.000.000

1

40% x 50.000.000 = 20.000.00020.000.000

30.000.000

2

40% x 30.000.000 = 12.000.00032.000.000

18.000.000

3

40% x 18.000.000 =   7.200.00039.000.000

10.800.000

4

40% x 10.800.000 =   4.320.00043.320.000

  6.480.000

5

40% x   6.480.000 =   2.592.00045.912.000

  3.888.000

46.112.000

Berikut ini saya akan memberikan perbandingan dari ketiga metode penyusutan diatas yang disajikan dalam bentuk tabel dibawah ini:

Metode

Masa ManfaatBiaya yang dapat disusutkanTingkat Penyusutan

Metode Penyusutan

Garis Lurus

TahunBiaya perolehan dikurangin nilai residuTingkat garis lurus = 1/masa manfaat

Konstan

Unit Produksi

Jumlah Estimasi ProduksiBiaya Perolehan dikurangi nilai residu(Biaya perolehan-nilai residu)/jumlah estimasi unit produksi

Variabel

Saldo Menurun

TahunNilai buku menurun, tetapi tidak dibawah nilai residuTingkat garis lurus X2

Menurun

Berdasarkan tabel diatas tadi Metode Garis Lurus menimbulkan perhitungan alokasi jumlah beban penyusutan dengan nilai yang sama semasa manfaat aset lokasi yang berkaitan.

Sedangkan Metode unit produksi justru menimbulkan perhitungan alokasi jumlah beban penyusutan periodik berbeda-beda bisa disesuaikan berdasarkan jumlah penggunaan dari assets tetap dalam produksi.

Dan yang terakhir ialah saldo menurun ganda akan menciptakan perhitungan alokasi jumlah penyusutan yang lebih tinggi pada tahun pertama pengguna aset tetap, serta didekingin dengan jumlah yang menurun bertahap di tahun-tahun selanjutnya.

Itulah penjelasan mengenai Metode Penyusutan Aset tetap semoga dapat bermanfaat dan menambah pengetahuan bagi pembaca. terimakasih

Kami disini menerima saran dan keritik anda mengenai artikel yang saya buat, silahkan berikan komentarnya dibawah ini !!

Please rate this

Leave a Comment